• Anda Pengunjung ke-

  • Peta Lokasi

  • a

  • Karya tulis

  • Komentar Anda

    maziesolis45696 on A – Z success
    Alfa trophy on Benda Itu bernama Plakat.…
    Bodin Lingga@ Bintan… on Benda Itu bernama Plakat.…
    abdul aziz on Kisah Katak dan Rembulan …
    abdul latif on Hidup Mandiri
  • Motto hidup

  • Link

Benda Itu bernama Plakat..

Pada intinya, semua orang ingin sukses..ingin berhasil…ingin punya sesuatu untuk dibanggakan… baik itu untuk diri sendiri, keluarga maupun untuk kerabat dekat. Kesuksesan, seperti yang dikutip oleh Hendi dalam rubrik manajemen diri di harian sinar harapan, 2002 bahwa:

K eberhasilan. Tanyakan pada 10 orang berbeda apa artinya menjadi seorang yang berhasil dan Anda akan memperoleh 10 jawaban berbeda. Di lain pihak, tanyakan pada mereka apakah mereka ingin menjadi orang yang berhasil dan Anda kemungkinan besar hanya akan memperoleh 1 jawaban. Semuanya ingin berhasil.”

“Apa definisi keberhasilan? Sebagian orang mungkin akan menjawab bahwa menjadi orang yang berhasil berarti mempunyai harta yang berlimpah. Menurut mereka, orang yang berhasil adalah yang mempunyai rumah mewah lengkap dengan kolam renang dan halaman yang luas, atau yang mengendarai mobil built-up yang harganya setara dengan gaji seumur hidup rata-rata manusia Indonesia. Singkatnya, orang yang berhasil adalah orang kaya.Sebagian yang lain mungkin akan menjawab bahwa orang yang berhasil adalah orang yang mempunyai kekuasaan yang besar. Orang yang berhasil adalah pemimpin-pemimpin besar.

Ungkapan hendy tersebut tidaklah keliru namun tidakpula benar mutlak. Pembaca yang budiman pasti akan sepakat dengan kutipan artikel di atas bahwa semua orang memiliki preferensi yang berbeda-beda mengenai keberhasilan.

Menurut hemat saya, keberhasilan merupakan sebuah penghargaan yang kita terima ketika kita melakukan sesuatu yang bermanfaat untuk orang lain. Penghargaan itu tidak harus berupa uang, kekuasaan, jabatan maupun materiil lainnya. Mungkin penghargaan itu dapat berupa sebuah kecupan di kening, do’a yang tulus dan sebuah pelukan yang hangat… Atau mungkin yang lainnya…

Ya.. itulah yang terjadi tanggal 15 maret pagi itu, sebuah pelukan dan kecupan dari ibu. Hari itulah secara legal tersematkan tali di kanan topi TOGA-ku. Dengan puji syukur pada Allah SWT, hari itu rektor ITS memberikan statement bahwa diriku dinyatakan secara legal menerima surat ijazah tanda aku telah menempuh pendidikan di ITS.

“Dan Allah akan menambah nikmat bagi siapa yang mensyukurinya…”

Pagi sekali ketika tiba di ITS. Waktu itu jam menunjukkan pukul 08.00 WIB, dan sebelum masuk ke Graha, aku rangkul ayah dan ibu tuk berpose sebentar di dekat graha.

Di Dekat Graha

Setelah masuk dan mengikuti prosesi wisuda di graha, sudah menjadi tradisi bagi wisudawan untuk diundang ke jurusan untuk merayakan kebahagiaan ini. Sudah pasti kesempatan ini tidak kulupakan saat teman-teman memberikan ucapan selamat dan semua orang tampak senang sekali menyambut para wisudawan.

Di Jurusan inilah aku mendapat sebuah benda yang mungkin akan menjadi sebuah kenangan yang berarti dalam hidupku. Meskipun benda itu bukalah benda yang mewah dan mahal, namun di benda itu tersemat namaku.

“Dan sesungguhnya Allah benar-benar akan menambah nikmatnya bagi mereka yang mensyukurinya…”

Batu bernama Plakat itu terbuat dari batu marmer dengan hiasan sebuah duplikat seorang wisudawan di ujungnya. Saat kupegang di sisi atas, kudapati bahwa permukaannya licin. Terdapat namaku di sana dan juga logo TI ITS.

Alhamdulillah ya Allah…

Maka, seperti yang aku kemukakan di atas, bahwa tiap orang memiliki preferensi keberhasilan masing-masing dan inilah menurutku keberhasilan yang saat ini aku capai, merampungkan pendidikan hingga ke perguruan tinggi. Dan Insya Allah bila di kemudian hari diberi kesempatan tuk duduk di bangku itu lagi, aku kan bersyukur pada Dzat yang memberi warna pada daun…

Terucap syukur pada bunda yang memberikan motivasi, do’a dan semangat selama ini. Ayah yang selalu memberikan wejangan tuk giat berusaha dan adek serta kakak yang banyak membantu.. tak lupa pula bagi mereka yang membantu biaya pendidikanku. Terima kasih…..

Advertisements

AwAs KeLuD

Liburan adalah momen yang menyenangkan, menyegarkan dan dapat menghilangkan kepenatan dari ruinitas sehari-hari yang dapat membuat badan menjadi segar kembali. Namun, apa yang terjadi bila liburan anda terganggu leh ancaman gunung yang hendak meletus?

Waktu itu, terik mentari masih menunjukkan diri dengan malu-malu di ufuk timur. Semua orang menyambut gembira hari itu dengn suara takbir yang menggema di masjid dekat rumahku…. Ya… hari itu adalah hari raya iedul fitri… hari kemenangan bagi umat islam yang merayakan….

Setelah berpuasa selama satu bulan… datangnya hari ini dnanti nanti oleh seluruh ummat islam di penjuru dunia.. tanpa terkecuali aku…. Setelah menuaikan shalat subuh, aku mandi… menggosok gigi… memakai baju dan wewangian… berangkat ke masjid untuk menunaikan shalat sunnah yang hanya dilakukan 2 kali dalam 1 tahun itu…

Alhamdulillah… dengan rasa khidmat… jamaah mengikuti shalat dengan penuh rasa mengharap pahala dari Allah… dikembalikan oleh Allah SWT dalam keadaan suci… kembali seperti pada saat baru dilahirkan ke bumi ini… semoga dipertemukan kembali dengan Ramadhan tahun depan.

Setelah menuaikan shalat ied, aku dan kakakku beranjak dari Surabaya menuju blitar dengan mengendarai sepeda motor. Ini untuk kali pertama kami berdua melakukan hal ini. Walaupun tanpa SIM, masku yang menyetir… sementara aku (yang justru memiliki SIM) belum berani…. Apalagi nanti ketika melewati karangkates…. Wuuuihhhh… pastinya dah deg-degan deh… melewati jalan yang berkelok-kelok itu…

Continue reading

Merona Merah Pipinya…

Waktu itu menunjukkan pukul 16.30 saat Indosiar menyiarkan acara drama korea. Tak terasa, aku duduk di ruang yang nyaman dengan dentingan beberapa palu tanda tukang kayu sedang membetulkan rumah. Tapi ini bukan cerita tentang drama atau kisah tukang kayu. Ini adalah rona pipi yang merah dan dibayar darah.

room

Seringkali seseorang, bila ia bertemu dengan seseorang yang ia sayangi, apalagi orang itu adalah yang pertama dan satu-satunya yang membuat dada ini berdebar-debar, akan merasa senang, hati gembira, dan terjadi beberapa kejadian yang kan terpatri di dada, demikian pula yang terjadi pada diri katak, tatkala di rumah rembulan.

Bukan cerita tentang sebuah romantisme ala telenovela dimana terjadi peran seni akting antara 2 pemuda memadu kasih, tapi tentang perawatan “tulang kecil” yang ada di mulut si katak.

 

Continue reading

Ketika Allah berkehendak lain…

Pada perjalanan hidup, terkadang ada kalanya kita dapat lancar dan lurus… ada kalanya tidak sesuai dengan apa yang kita harapkan… Ketika kita sedang menapaki sebuah tangga karir dan ternyata kita tiada menjumpai sebuah kesuksesan, hal itu dapat berujung pada dua hal. Putus asa dan pemikiran
positif.

Bila waktunya telah tiba, kita tentu berharap bahwa kita akan dapat dengan mudah meraih apa yang kita rencanakan. Seakan semua hal telah kita rencanakan dengan pasti dan akan kita raih dalam genggaman tangan yang erat.

Continue reading

Belajar Memahami

Seringkali kita egois dan merasa bahwa diri kita ini paling benar…. Berharap seseorang akan memeperhatikan kita ketika kita tahu diri ini memang “merasa” Benar…. Mungkin pikiran ini seringkali menipu dan seringkali menyesatkan… ketika kita suka pada seseorang, pikiran ini rasanya ingin agar kita selalu memikirkan orang itu saja….
Hati ini mulai tertutup untuk berbagi dengan orang lain… dangan mengatasnamakan cinta dan kasih sayang, kita rela memutuskan tali silaturrahmi dengan teman-teman kita…

Berlandaskan kesetiaan dan rasa “ingin” dianggap orang yang tidak plin plan (dan setia) kita lupa, bahwa di lingkungan kita ada orang-orang yang membutuhkan perhatian kita pula…. Mungkin secara tidak sadar, kita mulai terbawa keegoisan kita…. Mungkin diri ini mulai merasa nyaman bila kita berlindung di balik kesetiaan dan cinta… sehingga buta akan persahabatan dan arti teman….

Bukankah Allah dan Rasul-Nya telah memberikan tauladan bagi kita… Untuk mencintai saudaranya… sementara saudara kita adalah umat Muslim di seluruh dunia… Ya Allah… Ampunilah dosa-dosa hambaMu ini… yang masih buta akan arti kasih sayang yang sebenarnya….Mudah-mudahan Ya Allah, engkau membuka mataku dan hatiku… menuntunku ke jalan yang benar… jalan orang-orang yang lurus…. dan dijauhakan dari lingkaran perasaaan “cinta buta”….

Di akhir tulisan ini, aku ingin sekali menulis tentang hakikat manusia:
“Dan Tidaklah Aku Ciptakan jin dan Manusia, kecuali HANYA untuk beribadah kepadaku”

Mudah-mudahan, aku menemukan seorang yang benar-benar menyayangiku dalam rangka untuk beribadah kepada Allah saja… Dan akupun akan selalu menyayanginya… Semata-mata hanya untuk beribadah kepada Allah SWT. Amien

Hikmah dibalik Bencana

Katakanlah: “Siapakah yang dapat melindungi kamu dari Allah jika Dia menghendaki bencana atasmu atau menghendaki rahmat untuk dirimu?”
QS. Al Ahzab (33) : 17

Ya, musim dan iklim telah mengalami kekacauan. Ini tidak bisa tidak, disebabkan oleh terjadinya pergeseran mekanisme keseimbangan di permukaan Bumi. Penyebabnya adalah aktifitas manusia sendiri. Kerusakan lapisan ozon, meningkatnya gas-gas rumah kaca, kerusakan hutan dan menipisnya jumlah pepohonan, telah mengacaukan mekanisme sempurna itu.

QS. Ar Ruum (30) : 41
Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).

Padahal, dengan mekanisme musim itulah Allah memberikan berbagai rahmat kepada manusia. Di antaranya adalah munculnya berbagai jenis buah-buahan, sayuran, perkembangbiakan segala macam jenis binatang di darat maupun di lautan. Dengan iklim dan musim itu juga Allah memberikan suasana yang indah dan nikmat dalam kehidupan manusia.

Musim hujan yang sejuk, musim kemarau yang panas, musim semi yang indah berwarna-warni, musim panas yang bertaburan cahaya matahari, musim rontok yang meranggas, dan musim dingin yang eksotik. Semuanya itu memberikan nuansa kehidupan yang dinamis penuh keindahan. Enak dipandang mata.

QS. Qaaf (50) : 7
Dan Kami hamparkan bumi itu dan Kami letakkan padanya gunung-gunung yang kokoh dan Kami tumbuhkan padanya segala macam tanaman yang indah dipandang mata

Bagi kalangan petani, nelayan, dan pekerja yang dekat dengan alam, pergerakan musim telah memberikan gerak kehidupan yang penuh dengan harapan. Mereka bercocok tanam dan melaut di waktu-waktu tertentu. Dan menikmati hasilnya di waktu-waktu yang lain.

Semuanya berjalan secara alami dan teratur seiring dengan perputaran Bumi sepanjang tahun. Seorang petani mengatakan: “Dulu iklim dan musim berjalan secara teratur. Sehingga memudahkan kami untuk bercocok tanam dan berkebun. Kini semuanya jadi serba sulit dan tidak bisa diduga,” paparnya.

Ia menjelaskan, di kalangan petani Jawa ada yang disebut sebagai Pranoto Mongso. lni adalah patokan para petani ketika menjalankan pekerjaannya. Mereka tahu persis, kapan harus memulai menanam bibit padi. Kapan menuai. Kapan menggantinya dengan tanaman palawija. Kapan dan bagaimana memberantas hama secara alamiah. Dan seterusnya.

Tapi semua itu kini telah kacau. Manusia lebih mengandalkan teknologi, zat-zat kimiawi, dan pemaksaan-pemaksaan atas kondisi alam. Yang terjadi bukan produktifitas yang meningkat. Melainkan semakin kacaunya proses produksi pertanian. Hama lebih sulit dikendalikan. Unsur-unsur hara di dalam tanah mengalami kerusakan. Dan yang paling merepotkan, iklim dan musim kini semakin sulit diprediksi.

Hujan salah musim. Volume air yang turun jauh melebihi biasanya. Banyak lahan-lahan gundul yang memicu terjadinya tanah longsor. Lapisan subur permukaan tanah pun mengelupas, sehingga semakin banyak daerah kritis dan tandus. Maka, Indonesia yang demikian subur dan luas ini pun terpaksa harus mengimpor beras, gula, sayuran dan berbagai macam buah-buahan dari negara-negara tetangga yang lebih kecil … !!?

Sebenarnya, Bumi kita ini telah memiliki mekanisme sempurna untuk mengendalikan musim dan iklim. Rezeki yang disediakan Allah di muka Bumi untuk kehidupan manusia ini tidak akan habis sampai tujuh turunan. Asal saja manusia tidak serakah. Mementingkan diri sendiri.

QS. Al Baqoroh (2) : 22
Dialah Yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagimu dan langit sebagai atap, dan Dia menurunkan air dari langit, lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezki untukmu; karena itu janganlah kamu mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah, padahal kamu mengetahui

QS. An Nahl (16) : 11
Dia menumbuhkan bagi kamu dengan air hujan itu tanam-tanaman; zaitun, korma, anggur dan segala macam buah-buahan. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar ada tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang memikirkan.

QS. An Nahl (16) : 14
Dan Dia-lah, Allah yang menundukkan lautan (untukmu) agar kamu dapat memakan daripadanya daging yang segar (ikan), dan kamu mengeluarkan dari lautan itu perhiasan yang kamu pakai; dan kamu melihat bahtera berlayar padanya, dan supaya kamu mencari (keuntungan) dari karuniaNya, dan supaya kamu bersyukur.

QS. Al An’aam (6) : 142
Dan di antara binatang ternak itu ada yang dijadikan untuk pengangkutan dan ada yang untuk disembelih. Makanlah dari rezki yang telah diberikan Allah kepadamu, dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.

Jadi, mekanisme alam sudahlah sangat jelas. Ada sebuah keseimbangan yang mengatur iklim, cuaca, dan musim agar bermanfaat dan mengenakkan kehidupan manusia.

Tapi akibat perbuatan kita sendiri mekanisme yang memberi nikmat itu kini berubah menjadi bencana yang setiap saat mengincar kita.

Mekanisme air bersih mengalami gangguan yang sangat serius. Sehingga, kalau abad lalu manusia bertengkar karena berebut minyak dan sumber energi lainnya, maka diperkirakan abad ini manusia akan banyak bertengkar untuk berebut air bersih. Air bersih menjadi kebutuhan yang sangat langka. Buka hanya karena jumlahnya yang semakin sedikit, namun kualitas air yang ada pun telah tercemar oleh berbagai macam polusi bahan-bahan kimia yang berbahaya. Baik karena limbah industri, transportasi, maupun dampak kehidupan sehari-hari lainnya.

Selain langka air, udara bersih juga semakin sulit. Udara perkotaan penuh polusi. Sedangkan jumlah pepohonan dan hutan semakin menyusut seiring dengan bertambahnya penduduk Bumi.
Bayangkan, jumlah manusia di muka planet Bumi sekarang telah mencapai angka 6 miliar. Padahal seabad sebelumnya baru sekitar 1,5 miliar. Hanya dalam kurun waktu 100 tahun penduduk Bumi telah meningkat 4 kali lipat. Betapa berat beban planet Bumi.

Secara drastis Bumi harus menyediakan dalam waktu yang bersamaan: bahan pangan, air bersih, udara segar, sumber energi, dan berbagai kebutuhan pokok kehidupan lainnya, empat kali lipat dari biasanya. Padahal, dalam waktu yang sama manusia telah merontokkan sendi-sendi keseimbangan bumi itu sendiri, dengan cara merusak ekosistemnya secara brutal.

Bumi mulai limbung. Setidak-tidaknya mulai terlihat pada rusaknya iklim, cuaca dan musim. Di beberapa negara Utara – Eropa dan Amerika -, dikabarkan sedang diserang cuaca panas yang menyengat. Dan ratusan orang meninggal dunia.

Bencana iklim dan musim kini semakin sering menerpa kehidupan manusia. Barangkali karena kita semakin jauh dari alam. Tidak bersahabat dengan alam. Padahal alam setiap saat memberikan milik terbaiknya untuk kebahagiaan manusia.

QS. Al Ahqaf (46) : 24
Maka tatkala mereka melihat azab itu berupa awan yang menuju ke lembah-lembah mereka, berkatalah mereka: “Inilah awan yang akan menurunkan hujan kepada kami”. (Bukan)! bahkan itulah azab yang kamu minta supaya datang dengan segera (yaitu) angin yang mengandung azab yang pedih,

BENCANA ANGIN

Katakanlah: “Siapakah yang dapat melindungi
kamu dari Allah jika Dia menghendaki bencana
atasmu atau menghendaki rahmat untuk dirimu?”
QS. Al Ahzab (33) : 17

Bencana lain yang selalu mengintai manusia di Bumi adalah angin. Sebenarnya angin sangat bermanfaat untuk berbagai keperluan manusia. Akan tetapi, ia bisa juga menjadi musuh yang sangat menakutkan, karena bisa menghancurkan kota dan permukiman. Hal itu telah terjadi di berbagai wilayah permukaan Bumi dan memakan korban yang tidak sedikit. Nyawa maupun harta.

Angin terbentuk karena adanya perbedaan suhu dan tekanan di berbagai wilayah permukaan Bumi. Sebenarnya ini sangat bermanfaat buat manusia. Di antaranya adalah untuk mendistribusikan suhu antara wilayah kutub dan daerah sepanjang katulistiwa. Ada perbedaan suhu sekitar 100° celsius di antara kedua wilayah itu, disebabkan pemanasan matahari sepanjang tahun.

Sebagaimana kita ketahui musim panas dan dingin berganti-ganti antara wilayah selatan dan utara. Ini dikarenakan kemiringan posisi Bumi terhadap matahari. Perbedaan suhu itu menimbulkan tekanan yang berbeda antara wilayah-wilayah tersebut. Dengan adanya angin, suhu atmosfer Bumi selalu dalam keadaan seimbang dan hangat, sesuai untuk berlangsungnya kehidupan. Jika tidak, akan menjadi masalah, yaitu terjadi penumpukan panas di daerah-daerah tertentu, dan lainnya akan bertambah dingin dari waktu ke waktu.

QS. Al Jaatsiyah (45) : 5
dan pada pergantian malam dan siang dan hujan yang diturunkan Allah dari langit lalu dihidupkanNya dengan air hujan itu bumi sesudah matinya; dan pada perkisaran angin terdapat pula tanda-tanda bagi kaum yang berakal.

QS. Al Baqoroh (2) : 164
Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; Sungguh (terdapat) tanda-tanda bagi kaum yang memikirkan.

Perlu diketahui, perbedaan suhu 100° derajat antara kutub dengan katulistiwa itu sebenarnya bisa menyebabkan munculnya angin berkecepatan tinggi, sampai 1000 km per jam. Dan, pasti akan menimbulkan masalah besar buat manusia.

Akan tetapi kenapa tidak? Ternyata Allah mengendalikan agar tidak terjadi angin badai terus menerus. Caranya Allah menciptakan gunung-gunung dan lembah, sehingga angin menjadi terhalang dari pergerakan bebasnya. Bergerak lebih lambat mengikuti lekuk permukaan Bumi. Seandainya permukaan Bumi ini datar, bisa dipastikan manusia akan mengalami masalah besar disebabkan kecepatan angin yang demikian tinggi.

Ditambah lagi adanya perbedaan kondisi antara permukaan daratan dan lautan. Daerah di atas lautan lebih cepat mengalami perubahan suhu disebabkan oleh pantulan sinar matahari dari permukaan laut. Ketika siang hari, udara di atas lautan lebih cepat panas, sehingga angin akan bergerak ke daratan. Sebaliknya, pada malam hari udara di atas lautan lebih cepat dingin, sehingga angin bergerak dari daratan ke lautan.

Begitulah Allah nnengatur pergerakan angin, di antaranya, sangat bermanfaat untuk para nelayan yang ingin melaut dengan perahu layarnya. Malam hari mereka berangkat mencari ikan, dan esok harinya mereka pulang. Betapa besar nikmat Allah kepada manusia.

QS. Ar Ruum (30) : 46
Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah bahwa Dia mengirimkan angin sebagai pembawa berita gembira dan untuk merasakan kepadamu sebagian dari rahmat-Nya dan supaya kapal dapat berlayar dengan perintahNya dan supaya kamu dapat mencari karuniaNya, semoga kamu bersyukur.

Dengan pergerakan angin yang demikian itulah Allah memberikan rezeki kepada para nelayan. Dan kemudian ikannya bisa kita nikmati, meskipun kita tidak mencarinya langsung dari lautan. Mudah-mudahan manusia bersyukur, begitu firman-Nya.

Sayangnya tidak banyak yang mau bersyukur. Sehingga Allah mengingatkan kepada kita agar tidak lupa atas perlindunganNya saat kita kritis di lautan lepas. Angin yang tadinya jinak, lembut dan membawa rezeki itu bisa saja lantas berubah menjadi ganas dan mengancam keselamatan kita. Menjadi angin topan bagi mereka yang tak pandai bersyukur atas segala nikmat yang diberikan.

QS.Al Israa’ (17) : 69
atau apakah kamu merasa aman dari dikembalikanNya kamu ke laut sekali lagi, lalu Dia meniupkan atas kamu angin topan dan ditenggelamkan- Nya kamu disebabkan kekafiranmu. Dan kamu tidak akan mendapat seorang penolong pun dalam hal ini terhadap Kami.

Di ayat yang lain, Allah juga bercerita bahwa angin itu sangat bermanfaat buat tumbuh-tumbuhan. Agar terjadi perkembangbiakan. Dan akhirnya untuk mencukupi kebutuhan manusia yang juga terus berkembang biak.

QS. Al Hijr (15) : 22
Dan Kami telah meniupkan angin untuk mengawinkan (tumbuhan) dan Kami turunkan hujan dari langit lalu Kami beri minum kamu dengan air itu, dan sekali-kali bukan kamu yang menyimpannya.

Namun bagi mereka yang tidak pandai bersyukur, angin pun bisa menjadi bencana bagi para petani. Atau bahkan bagi kita semua. Tanaman pangan yang kita harap-harapkan untuk dipanen pun hancur musnah diterpa bencana.

QS. Ar Ruum (30) : 51
Dan sungguh, jika Kami mengirimkan angin lalu mereka melihat (tumbuh-tumbuhan itu) menjadi kuning (kering), benar-benar tetaplah mereka sesudah itu menjadi orang yang ingkar.

QS. Fush Shilat (41) : 16
Maka Kami meniupkan angin yang amat gemuruh kepada mereka dalam beberapa hari yang sial, karena Kami hendak merasakan kepada mereka itu siksaan yang menghinakan dalam kehidupan dunia. Dan sesungguhnya siksaan akhirat lebih menghinakan sedang mereka tidak diberi pertolongan.

Jadi, kehidupan di Bumi ini memang butuh angin. Akan tetapi sekali waktu akan diporakporandakan oleh angin juga. Ada angin badai, angin topan, puting beliung, angin panas dan dingin, angin berdebu dan berbatu, dan berbagai macam angin lainnya. Bumi senantiasa diincar oleh bencana angin.

Prinsip dasar semua itu adalah keseimbangan alamiah di permukaan Bumi. Jika karena sesuatu hal tekanan udara di suatu wilayah jauh lebih tinggi dari wilayah di sekitarnya, maka bakal muncul angin yang kekuatannya seiring dengan besarnya perbedaan suhu dan tekanan di wilayah itu.

Jadi, ada beberapa faktor yang harus kita hindarkan, agar kita tidak sampai merusak keseimbangan mekanisme alamiah itu. Misalnya, jangan sampai kita berbuat kerusakan yang akan menjadi penyebab naiknya suhu atmosfer bumi. Seperti meningkatnya polusi dan gas-gas rumah kaca. Atau penggundulan hutan, merusak lapisan ozon, dan lain sebagainya.

Kenaikan suhu global itu akan menyebabkan perubahan tekanan udara, kecepatan angin, mekanisme hujan, dan proses-proses tertentu yang merusak keseimbangan. Akhirnya, kita sendiri yang bakal menuai akibatnya…